Don’t Bored b’Coz Sick

Sakit dan butuh waktu lama buat penyembuhan memang sedikit membosankan. Terutama bagi kamu yang ngga bisa berdiam diri di rumah. Waktu seperti terasa lama banget berlalu. Tapi, jangan khawatir. Banyak hal-hal bermanfaat yang bisa kamu lakukan agar waktumu tidak terbuang sia-sia. Jangan mau kalah sama sakit!

1. Nonton TV
Bukan sembarang nonton, apalagi nonton tayangan infotaiment atau sinetron yang cenderung tidak edukatif. Banyak chanel-chanel TV yang menghadirkan tayangan yang mendidik yang bisa menambah deretan pengetahuanmu. Seperti Si Bolang, On the Spot, Hight Light, dan masih banyak lagi. You can whatch it!

2. Maen Game
Saat ini banyak banget game-game menarik yang disediakan baik untuk di PC, handphone, atau media-media khusus untuk game. Pilihlah game yang bisa mengasah otak dan kemampuan. Seperti tebak kata, puzzle, mathmaniac, mouse trap, dan masih banyak lagi. Selain bisa mengasah otak, game-game tersebut sangat menarik dan menantang. Waktumu bakalan terasa cepat berlalu.

3. Browsing
Eit, jangan asal browsing. Kamu harus bisa memfilter situs-situs yang bermanfaat dan situs yang hanya menambah dosa 🙂 Yap, perbanyak koleksi situs-situs bermanfaat. Dari sana kamu bisa menggali informasi yang tak terduga! Sesuaikan situs yang kamu mau dengan kebutuhanmu. Sebagai contoh, kamu adalah seorang pelajar. Kamu bisa menggali informasi tentang beasiswa. Saat ini banyak banget lho beasiswa yang disediakan untuk para pelajar Indonesia. Walau kamu sakit, ngga ada yang larang kamu untuk mengurus beasiswa itu. Asalkan sesuai dengan kriteria yang telah ditentukan. Guys, i have a site that you must visit, More

Advertisements

July15, I’ve Accident

Ngga nyangka sore itu sore yang naas bagi saya. Saya seneng sore itu hujan turun. Pulang kantor, gerimis-gerimis, saya sengaja bawa motor pelan-pelan sambil denger musik lewat aerphone. Ngga pernah rasanya saya bawa motor sepelan itu. Tapi saat di jalan Arengka II gerimisnya cukup deras. Saya pun memacu motor saya, ngebut banget. Firasat saya saat itu mulai ngga enak. Di depan saya ada lubang besar yang cukup dalam. Saya benar-benar tidak tahu. Saya pun hilang kendali. Ngerem pun tidak bisa lagi. Saya jatuh terhempas. Sialnya lagi, pengguna jalan yang berada di belakang saya juga ikut menabrak saya, soalnya dia juga lumayan kencang. Jadi tabrakan beruntun. Sakitnya minta ampun. Tubuh saya terseret dan kaki kiri saya terhimpit motor cowok itu. Motornya tiger pula. Sangat-sangat sakit 😦

Saat itu juga cowo itu langsung mengangkat saya ke pembatas jalan. Yang saya denger dia takut truk atau kendaraan lain yang saat itu juga lagi kencang juga menabrak kami. Saya masih ingat saat itu. Orang langsung mengerumuni saya. Untungnya orang- orang yang menolong saya sangat baik. Ada dua orang, pengguna jalan juga, laki-laki dan perempuan, mereka yang menyelamatkan barang-barang saya, laptop yang saat itu jatuh terhempas, handphone, tas, dan motor saya.

Saya hanya bisa mengaduh kesakitan. Mereka yang di sana juga bingung. Akhirnya saya di bawa ke salah satu rumah masyarakat dekat sana. Mereka menggotong saya. Saya sama sekali ngga bisa jalan. Jangankan jalan, duduk pun ngga bisa.

Tiba di rumah itu, saya dikasih air minum. Mereka juga menanyakan nomor handphone yang bisa dihubungi. Antara setengah sadar saya sebut ayah saya. Mereka pun menghubunginya. Ngga lama setelah itu saya di bawa keklinik terrdekat. Saat itu saya juga harus menunggu karena saya tidak bisa dibawa pake motor. Akhirnya orang-orang di sana menghentikan mobil yang lewat di jalan itu. Ada salah satu mobil yang berhenti. Saya pun digotong lagi masuk ke More

Bapak-bapak Rese!

Sudah lama ngga posting tulisan, ehh pas posting malah ngga enak gini. Sorry 😦
Abiis.. ada-ada saja yang ngga bikin good mood sore tadi. Sekitar jam setengah enam tadi saya baru pulang dari kantor. Semua berjalan lancar, termasuk kendaraan, ngg ada macet padahal jam segitu jam nya orang pulang kerja atau hanya sekedar Jalan Jalan Sore (JJS).
Balik ke kesalan saya tadi. Kecelakaan hampir saja menimpa saya. Semua bermula saat seorang bapak-bapak beserta istri dan satu orang anaknya ingin belok. Namun bapak itu tidak menghidupkan lampu sen. Saya benar-benar ngga tau jika si bapak itu mau belok, untung pelan, jadi motor saya dan motornya hanya tergeser sedikit dan saya bisa menahan motor saya yang hampir jatuh dengan kaki.
Kesalnya, si bapak itu malah menuduh saya. Dia bilang dia mau belok dan mengapa saya tidak mengambil jalur sebelah kanan saja. What the hell?! Saya heran, begitukah cara orang tua mencari kambing hitam? Sudah jelas-jelas dia belok dan tidak menghidupkan lampu sen, dan saya yang berada tepat di belakangnya ya mana tau! Lebih kesalnya lagi, seenaknya saja bapak itu bilang ” kenapa kamu ngga jalan di sebelah kanan, saya kan mau belok!,” Huh.. Setahu saya, pemerintah sudah menetapkan kalo jalur kanan itu jalurnya mobil, bukan motor! Terus kata-kata, “saya kan mau belok,” Daem! Enak saja dia ngomong begitu. Dia pikir saya punya indra keenam yang kalau dia belok saya bisa tau?! Ya kalo mau belok ‘ngomong’ pake lampu sen dong, jangan bacot yang digedein.
Uuughh.. Saya ngga sampai hati liat istri dan anak-anaknya. Kalo ngga mikir mereka, apa yang dikatain tuh bapak bakalan saya lawan! Ke Polisi, yuukk marree! Saya ngga takut. Memang dia yang salah. Di mana-mana kalo mau belok pake lampu sen bukan paket mulut!
Abis itu saya langsung pergi. Namun sebelum pergi saya meneriakkan ke bapak itu, “BAPAK NGGAK IDUPIN LAMPU SEEEEEEEEENNN!!!”
Hahaha.. saya puas banget! Agak ngga sopan memang. B-U-T-i-d-o-n-t-c-a-r-e!!! :p

Well, itu kisah sore memuakkan yang ngga ingin saya rasakan lagi. Ngga dehh! Pengen seneng-seneng jadinya malah gondok!

Anyway, have a nice night you all.. 🙂